3.1.09

SELAMAT TAHUN BARU HIJRIAH 1430 H (28 Disember 2008)

Semoga di tahun baru ini dapat membawa kita semua menuju pada redha-Nya dan tahun lalu memberi pengalaman yg berharga untuk masa depan kita. Walaupun telah beberapa hari berlalu, namun kehangatan awal hijrah masih terasa.

Hijrah bukanlah sahaja melakukan satu perjalanan dari satu titik ke satu titik yang lain, dari satu tempat ke tempat yang lain, tapi ianya harus dilihat lebih jauh dari itu.

Dilihat pada pengertian HIJRAH, dasar hakikat hijrah, sebenarnya adalah apa yang disebut dengan hijrah ma'nawiyah, iaitu hijrah dalam ertikata meninggalkan segala bentuk yang dilarang oleh Allah Swt. Sebagaimana sabda Rasulullah Saw :
"Orang yang berhijrah itu adalah orang yang meninggalkan apa-apa yang dilarang oleh Allah atasnya." (HR. Bukhari dan Muslim).

Ringkasnya, sekurang-kurangnya ada empat bentuk hijrah secara ma'nawi.

1. Hijrah i'tiqadiyah, iaitu meninggalkan segala bentuk keyakinan, kepercayaan dan ikatan-ikatan yang tidak dibenarkan oleh Allah Swt. Ini merupakan kemestian bagi setiap muslim sehingga sangat tidak dibenarkan apabila keyakinan dan kepercayaan seorang muslim masih bercampur dengan keyakinan dan kepercayaan yang tidak Islami

2. Hijrah fikriyah, yaitu meninggalkan segala bentuk pola fikiran yang tidak selaras dan serasi sebagai mana yang dituntut dalam islam, ini berarti setiap muslim harus selalu berpikir dalam kerangka kebenaran Islam, dia tidak boleh memikirkan sesuatu guna melakukan hal-hal yang tidak benar.

3. Hijrah syu'uriyah, iaitu meninggalkan segala bentuk perasaan yang cenderung kepada hal-hal yang tidak benar, bila orang sudah hijrah dari perasaan-perasaan yang tidak benar, maka jiwanya menjadi hidup sehingga jiwanya menjadi sensitif atau peka terhadap segala bentuk kemaksiatan yang membuatnya tidak akan membiarkan kemaksiatan atau kemunkaran itu terus berlangsung.

4. Hijrah sulukiyah, yaitu meninggalkan segala bentuk tingkah laku yang bertentangan dengan ketentuan-ketentuan Allah Swt. Ini berarti seorang muslim sangat tidak dibenarkan melakukan hal-hal yang dilarang Allah dan Rasul-Nya, maka kalau yang dilarang itu tetap dikerjakan oleh manusia, cepat atau lambat, manusia itu akan mengalami akibatnya, baik di dunia maupun di akhirat, begitu juga dengan perintah Allah yang tidak dikerjakannya.

Dari pembahasan di atas menjadi jelas bagi kita bahwa hakikat hijrah itu sebenarnya adalah komitmen pada ketentuan-ketentuan dengan meninggalkan segala bentuk sikap dan prilaku yang tidak menunjukkan ketaatan kepada Allah Swt.

Hijrah harus kita lakukan sepanjang perjalanan hidup kita sebagai muslim, kesemua ini tentu saja menuntut kesungguhan (jihad). Karena itu iman, hijrah dan jihad merupakan kunci bagi manusia untuk meraih derajat yang tinggi dan kemenangan dalam hidup melawan musuh-musuh kebenaran dan yang di laraskan dengan tuntutan syariat, tariqat, hakiqat dan makrifat.

"Orang-orang yang beriman, berhijrah dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan." (QS 9:20).

seperti dari syari'at menuju tareqat merupakan satu hijrah yang sangat besar dalam usaha menjadi insan pilihan Tuhan. yang pastinya individu itu memerlukan jihad yang sangat berat......

Amin


0 comments:

Post Terkini

Recent Post []

Keluarga Kami

Family Members []

  • Zainuddin

  • Fatimah

  • Abdul Wahab

  • Ibrahim

  • Nyonya (Deceased)

  • Md. Som

  • Faridah

Best View


Spreadfirefox Affiliate Button

About Keluarga Taboh


Ayahnda Haji Abdullah bin Abu Noh


Bonda Hajah Basiah binti Ibrahim

Dengan perkenan dan titah printah dari kedua keluarga, Abdullah bin Abu Noh dan Basiah binti Ibrahim, telah di ijab kabulkan pada tahun 1940 (butiran lain tak tahu! sebelum perang jepun!) dan hasil perkongsian hidup mereka telah dikurniakan tujuh (7) orang anak - Zainuddin, Fatimah, Abdul Wahab, Ibrahim, Md. Som, Nyonya dan Faridah. Seorang telah meninggal dunia sedari usia kecil - Nyonya.

Kedua-duanya telah menunaikan Ibadah Haji pada 1985 dan Haji Abdullah telah kembali ke rahmahtullah pada June 6, 1991 manakala pasangan beliau; Hajah Basiah pada Ogos 27, 1998. Kedua-dua mereka telah dikebumikan di tanah perkuburan Islam Cherana Puteh, Alor Gajah.
 
Keluarga Taboh - Template By Blogger Clicks